Menyesal aku

Orang kata kalau nasik sudah jadi bubur, sudah tidak berguna. Tapi aku rasa, apa pulak tak boleh guna. Bukankah bubur juga boleh dimakan. Lagipun untuk dimakan, selagi ianya adalah halal, kenapa harus menolaknya. Seperti aku ini pula, nasik sudah jadi hangit. Makanya tidak boleh dimakan dan harus terus dibuang. Tapi jangan salah sangka. Nasik yang aku maksudkan itu adalah pada undi yang aku buat di atas itu. Menyesal jugak aku letak 'Takda Komen' tu. Dah la itu yang tertinggi sekali. Kalau aku tak letak pun tak apa. Tapi rasanya yang mengundi 'Takda Komen' tu mungkin yang berjantina lelaki, barangkali. Kerana mereka tidak tahu apakah tindakan yang sesuai andainya mereka berimaginasikan diri mereka sebagai perempuan. Barangkali sahaja. Agak-agak apa kata hati kaum lelaki yang menjawab soalan undian itu selain daripa 'Takda ka undian untuk kaum lelaki pulak'. Haha. InsyaAllah ada. Pasti.

:cinonet_12:

6 Pemberi Komen:

  1. Hehehe...ingatkan apa benda yang dikesalkan..rupanya pasal undi di atas tu..

    ReplyDelete
  2. uik... maya undi yg no komen tu coz x tau nak jawab apa.. lagi pun x pernah alami n x pandai nak imaginasi ada kat situasi tu.. n lagi satu if maya imaginasi pun.. sometimes reality jauh dari apa yg pernah kita fikirkan selama nie..

    so kang terkena batang idung n maya wat lain dari pernah maya fikirkan.. baik x payah nak imaginasi... penyelesaian tu rasa lagi rasional berdasarkan situasi yang dialami ketika tu kan.. :P

    ReplyDelete
  3. ayat makin bagus! sinetron sungguh!

    ReplyDelete
  4. haha igtkan hape la ciknaz nie.........
    aku undi no komen. ekeke.. kang tekena aku balek. takot mak,

    ReplyDelete
  5. haha masing2 takut terkena eh. takpa2 marilah kita sesama bertawakal kpd Allah yg Maha Esa =]

    ReplyDelete
  6. kalau nak undi jugak buleh kaa.?? heeh

    ReplyDelete

1Komen, idea bernas didahulukan, kritikan diutamakan